Jangan Sembarang Mewariskan Bisnis, Ini 4 Strateginya…

Jangan Sembarang Mewariskan Bisnis, Ini 4 Strateginya...
Ilustrasi surat wasiat. (Bisnis)

Solopos.com, JAKARTA — Ketika membahas skenario bisnis jangka panjang untuk wirausahawan, tujuan akhirnya adalah untuk dapat memperoleh penghasilan tanpa bekerja. Tatkala itu sudah tercapai, maka layak sudah jika memilih mewariskan bisnis dan pensiun.

Memilih pensiun dari usaha yang Anda rintis biasanya dapat dilakukan ketika Anda memasuki usia 60-an. Atau, hal itu bisa terjadi lebih awal jika Anda seorang milenial yang menganut financial independence retire early alias F.I.R.E., yang mengutamakan pembatasan pengeluaran dan memaksimalkan tabungan dan investasi.

Apakah nantinya Anda melakukan itu atau merangkul pendekatan tradisional untuk perencanaan pensiun, intinya adalah Anda memikirkan tentang rencana di masa depan. Tetapi apakah ada sesuatu yang mungkin tidak Anda pikirkan dan seharusnya Anda lakukan?

Dibela 10X Entertaiment, Netizen Ragukan Kim Woo-Jin

Perencanaan mewariskan bisnis akibat kematian dan menunjuk penerus usaha patut dilakukan. Berikut ini adalah empat strategi tentang perencanaan penerus bisnis bagi pengusaha, sebagaimana dikutip Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI) melalui Entrepreneur, Kamis (17/9/2020).

1. Diskusikan Keputusan Keuangan

Ketika Anda mulai memikirkan tentang perencanaan jangka panjang untuk penerus bisnis, Anda harus memiliki gambaran tentang siapa ahli waris Anda. Dalam beberapa kasus yang dipilih adalah pasangan, atau mungkin anak-anak atau keluarga besar lainnya.

Meskipun Anda menangani pengambilan keputusan keuangan sepenuhnya, penting untuk mendiskusikan logika di balik keputusan tersebut sehingga ahli waris atau penerus memahami pola bisnis Anda.

Ini sangat penting dalam situasi di mana pendapatan bisnis Anda adalah sumber finansial utama penerus Anda. Mengkomunikasikan alasan di balik keputusan keuangan membantu membangun kesadaran dan irama sehingga ketika Anda bukan lagi yang bertanggung jawab, sehingga ahli waris atau penerus Anda dapat mengambil alih tanpa ragu.

Baca:  Ibu Tiri Perlu Tahu 5 Hal Ini

Pelan-Pelan Saja Bicara Biar Partikel Corona Tak Tersebar!

2. Tulis Surat Wasiat

Surat wasiat dapat mendata menetapkan arus aset Anda serta membuat aset tersebut mudah ditemukan dan diidentifikasi. Mungkin Anda memiliki akun darurat di suatu tempat yang tidak diketahui orang lain, atau mungkin Anda memiliki akun terpisah hanya atas nama Anda.

Surat wasiat harus memiliki daftar bank tempat Anda melakukan transaksi bank, jenis rekening, dan bahkan saldo sehingga penerima Anda tidak mencari-cari jarum di tumpukan jerami.

Surat wasiat Anda bisa sedetail atau mendasar seperti yang Anda inginkan, tetapi setidaknya itu harus menyatakan keinginan Anda dan ahli waris yang dituju. Anda harus secara teratur meninjau dan mendiskusikan perincian surat wasiat Anda dengan penerima yang Anda pilih.

Kejutan! Kim Han-bin Ikon Kini Direktur Eksekuif IOK Company

3. Menunjuk Co-owner atau Pengalihan Kuasa

Menetapkan ahli waris sebagai co-owner atau manajemen memungkinkan mereka membuat keputusan seolah-olah mereka adalah Anda, sepenuhnya independen dari Anda, dengan semua hak dan keistimewaan yang sama.

Adapun untuk pengalihan kuasa, ahli waris Anda akan memiliki hak finansial yang sama tapi dengan sejumlah batasan. Mereka harus membuktikan statusnya sebagai kuasa hukum dan biasanya akan mengambil keputusan jika Anda tidak mampu.

Kejutkan Fans dengan Teaser Misterius, CL 2NE1 Comeback Senin!

4. Beli Polis Asuransi Jiwa

Kematian adalah topik tabu yang tidak ingin dibicarakan oleh siapa pun, terutama saat Anda membicarakan tentang diri Anda sendiri. Seperti keuangan pribadi pada umumnya, orang cenderung mengabaikan isu penting, out-of-sight, out-of-mind. Ini adalah kesalahan, karena kematian adalah suatu kemungkinan.

Ada beragam polis asuransi untuk dipilih, dan spesialis asuransi jiwa dapat membantu dalam memilih polis terbaik untuk menutupi biaya yang terkait dengan kematian Anda dan dukungan berkelanjutan untuk ahli waris.

Baca:  Jangan Menabung Bareng Pacar Kalau Belum Baca Ini!

Singkatnya, komunikasi dengan ahli waris atau penerus yang Anda tuju berarti semua orang memiliki pandangan yang sama tentang tujuan keuangan kolektif jika Anda meninggal. Apakah mereka secara langsung didukung oleh bisnis Anda atau tidak, ahli waris Anda harus mengetahui apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya saat Anda tidak lagi hadir.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos

The post Jangan Sembarang Mewariskan Bisnis, Ini 4 Strateginya… appeared first on Solopos.com.