Penyakit Infeksi

Vaksinasi COVID-19 Tahap 2 Dimulai, Siapa Saja Targetnya?

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Pemerintah Indonesia mulai melakukan vaksinasi COVID-19 tahap 2 pada kelompok lansia dan petugas layanan publik Rabu (17/2/2021). Imunisasi dimulai dengan menargetkan 33 juta orang, yakni 16,9 juta untuk petugas pelayanan publik dan 21,5 juta lansia (usia 60 tahun ke atas). 

Kelompok prioritas vaksinasi COVID-19 tahap 2

pelaksanaan vaksin covid-19

Vaksinasi COVID-19 tahap pertama telah dilakukan pada kelompok tenaga kesehatan termasuk tenaga kesehatan yang berusia lanjut. Setelah kurang lebih satu bulan berjalan program vaksinasi, 1.120.963 tenaga kesehatan yang mendapat suntikan pertama dan 537.147 telah mendapat suntikan vaksin kedua pada 16 Februari 2021.  

Tidak adanya catatan efek samping atau kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI) yang berarti selama proses vaksinasi tahap pertama membuat pemerintah yakin untuk segera melanjutkan vaksinasi tahap kedua. Pada tahap kedua ini, pemerintah memprioritaskan petugas pelayanan publik dan kelompok lansia berusia 60 tahun ke atas. 

“Kelompok prioritas dalam tahap 2 ini kelompok yang memiliki interaksi dan mobilitas tinggi, sehingga sangat rentan terhadap COVID-19,” kata Plt. Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan, dr. Maxi Rein Rondonuwu, dalam konferensi pers, Senin (15/2/2021).

Sedangkan lansia dinilai sebagai kelompok yang rentan mengalami COVID-19 dengan gejala berat. Oleh karena itu mereka masuk ke dalam kelompok prioritas

Makanan yang Sudah Dihinggapi Lalat, Apa Masih Boleh Dimakan?

Kebanyakan orang mungkin sudah tahu dan mengerti bahwa lalat adalah pembawa penyakit. Namun, tetap saja ada yang cuek saja melahap makanan yang telah dihinggapi lalat tersebut. Ada pula yang hanya membuang sebagian makanan yang telah dihinggapi lalat. Sebenarnya, boleh atau tidak kita makan makanan dihinggapi lalat?

Makanan dihinggapi lalat, apakah masih layak untuk dimakan?

Hampir semua orang tahu kalau lalat adalah pembawa penyakit dan hewan yang suka hinggap di tempat kotor. Akan tetapi, banyak yang tak menyadari bahaya nyata dari kontaminasi makanan akibat “kunjungan” lalat meski sepersekian detik saja.

Menurut para ahli serangga, meskipun banyak orang yang lebih jijik dengan kecoa, ternyata lalat justru lebih kotor ketimbang kecoa. Faktanya, 1 ekor lalat bisa membawa sekitar 300 lebih jenis virus, bakteri, dan parasit penyebab penyakit. Beberapa contoh kuman penyakit yang ikut dibawa lalat ketika mampir di piring makan siang Anda mencakup:

  • E.colli
  • Helicobacter pylori
  • Salmonella
  • Rotavirus
  • Virus hepatitis A

Badan Kesehatan Dunia (WHO) juga menyatakan bahwa ada banyak penyakit yang disebabkan oleh makanan dihinggapi lalat, seperti:

  • Disentri
  • Diare
  • Demam tifoid atau tipes
  • Kolera
  • Infeksi mata
  • Infeksi kulit

Kebanyakan bakteri dan kuman penyakit berada pada sayap dan kaki-kaki lalat. Jadi, hanya dengan hinggap barang 1-2 detik saja, makanan Anda sudah terkontaminasi kuman …